Awal Terjadinya Pergantian Musim di Bumi dalam Mitologi Yunani | Kisah Cinta, Kesedihan dan Harapan.

Mitologi85 Dilihat
Kisah Cinta Hades Dengan Persephone

Dalam Legenda Mitologi Yunani kuno, kisah Demeter dan Persephone menceritakan tentang hubungan mendalam yang dimiliki seorang ibu dengan putrinya. Selain itu, dikisahkan juga seorang gadis muda yang telah dewasa dan jatuh cinta dengan Hades, yakni dewa kegelapan dunia bawah. 

Ini adalah kisah tentang cinta, hubungan, ikatan keluarga, kesedihan, kehilangan, dan pembaruan harapan. Seperti apa kisahnya?

Kisah Demeter dan Persephone

Menurut legenda, Hades jarang berkelana keluar dari dunia bawah. Namun, beberapa kali ia melakukannya dan bertemu dengan gadis muda bernama Persephone. 

Sejak Awal kali melihat Persephone, Hades tertarik pada putri Zeus dan Demeter tersebut. Jadi, Hades pergi ke saudaranya Zeus untuk berkonsultasi dengannya. Zeus sebelumnya telah menjanjikan Hades salah satu putrinya untuk dinikahi. Ketika Hades memberitahunya bahwa dia ingin menikahi Persephone, Zeus menurutinya.

Namun, Hades mengetahui jika ibu Persephone, Demeter, tidak akan pernah mengizinkan putrinya menikah dengan dewa kegelapan dunia bawah. Hades patah hati karena dia tidak akan pernah bisa memiliki Persephone sebagai istrinya. Jadi, kedua bersaudara itu membuat rencana yang akan membuatnya menikah dengan wanita yang sangat dicintainya itu.

Keesokan paginya, Demeter dan putrinya turun ke bumi. Keduanya sangat akrab layaknya kebanyakan ibu dan anak perempuan ketika anak perempuannya mulai bertransisi menjadi wanita dewasa.

Demeter merupakan dewi pertanian, biji-bijian, dan panen yang memberi kehidupan di Bumi. Dia memberi manusia tanaman, makanan, dan sayuran. Dia juga memberi mereka kemampuan untuk bercocok tanam seperti menanam gandum.

Demeter menunjukkan kepada mereka cara menanam benih, merawatnya, dan memanennya. Dia bahkan mengajari mereka cara menggiling biji-bijian untuk menghasilkan tepung, sebagai bahan utama mereka dalam membuat roti. Demeter meninggalkan putrinya dengan bidadari laut untuk menjaganya sementara dia pergi untuk melakukan tugas duniawinya.

Zeus tahu bahwa bidadari tidak akan pernah melepaskan Persephone dari pandangan mereka karena takut akan kemarahan Demeter. Jadi, dia menyuruh Gaia menanam bunga bakung yang memesona di taman terdekat. Saat Persephone menjauh dari ibunya dan pergi ke taman, dia melihat bunga itu dan persephone langsung tertarik pada keindahannya.

Terjadinya Penculikan

Tidak lama setelah dia membungkuk untuk mengambilnya, tanah di bawah kakinya mulai berguncang dan disusul sebuah retakan muncul. Saat retakan melebar, Hades dan kereta kuda hitamnya muncul dari sana dan mulai menyerbu ke arah Persephone.

Bahkan sebelum dia bisa menguasai jeritan, Hades meraih Persephone dan membawanya bersamanya ke dunia orang mati. Nimfa bernama Sion menyaksikan penculikan itu dan berusaha menyelamatkan Persephone, tetapi mereka tidak mampu melakukan sesuatu.

Dia bukan tandingan Hades. Sion begitu putus asa atas penculikan temannya sehingga dia menangis dan meleleh, air matanya menjadi genangan membentuk sungai Sion.

Ketika Demeter kembali, dia tidak dapat menemukan putrinya di mana pun. Jadi, dia bertanya kepada bidadari tentang hal itu, tetapi mereka tidak punya jawaban. Demeter sangat marah karena mereka tidak melindungi putrinya seperti yang seharusnya.

Begitu murkanya Demeter pada para nimfa, dan dia mengutuk mereka dengan tubuh berbulu, kaki bersisik, dan sayap. Mereka tidak lagi disebut bidadari laut, namun dikenal sebagai sirene.

Ketika ikat pinggang Persephone miliknya tersapu oleh sungai Sion, Demeter mengetahui bahwa sesuatu yang mengerikan telah terjadi pada putrinya. Dia menjelajahi bumi selama berhari-hari untuk mencari putri kesayangannya yang hilang.

Dia mencari tanpa henti, mengabaikan tugasnya untuk merawat bumi untuk memberi makan manusia. Tumbuhan layu, hewan mati, dan kelaparan melanda bumi yang mengakibatkan kesengsaraan yang tak terhitung. Tangisan manusia mencapai gunung Olympus, dan Zeus tahu bahwa dia harus turun tangan untuk menenangkan kemurkaan Demeter dan menyelamatkan umat manusia.

Persephone, Ratu Kegelapan di Dunia Bawah

Zeus puntidak tinggal diam, dia mengirim Hermes ke dunia bawah untuk membawa Persephone pulang ke ibunya. Sesampainya di sana, dia terkejut dengan apa yang ditemukan. Alih-alih menemukan seorang gadis yang berduka, dia bertemu dengan seorang Ratu yang bercahaya.

Selama berada di sana, Hades membangun taman yang indah untuk Persephone. Dia memperlakukannya dengan hormat dan penuh kasih sayang.

Ketika Hermes memintanya kembali, Persephone pun berkonflik. Di satu sisi, dia mencintai Hades dan ingin tetap bersamanya, tetapi di sisi lain, dia mencintai dan sangat merindukan ibunya.

Hades takut jika dia diberikan pilihan untuk tinggal bersamanya atau kembali ke ibunya, dia akan kalah. Jadi, dia memberinya enam biji delima untuk dimakan, dan dia melakukannya. Dalam sejarah mitologi Yunani, terdapat kepercayaan bahwa jika seseorang memakan makanan yang diberikan oleh penculiknya, mereka akan selalu kembali. 

Cinta Menaklukkan Segalanya

Ketika Hermes membawa Persephone kembali ke Gunung Olympus, Zeus bertanya di mana dia ingin tinggal. Persephone menyatakan ingin tinggal di sisi suaminya. 

Demeter marah dengan tanggapannya dan yakin bahwa Hades ada hubungannya dengan itu. Demeter mengatakan dengan tegas bahwa jika putrinya tidak kembali padanya, Demeter tidak akan pernah lagi merawat bumi.

Zeus memutuskan bahwa Persephone akan membagi waktunya antara ibu dan suaminya. Karena dia memakan enam biji delima, Persephone akan menghabiskan setengah tahun bersama ibunya di Olympus dan setengah tahun lainnya bersama Hades.

Musim yang Berubah

Banyak yang percaya bahwa kisah Demeter dan Persephone menjelaskan musim dalam setahun. Selama Persephone menghabiskan waktu jauh dari ibunya, Demeter menyebabkan bumi layu dan mati. Sepanjang tahun itulah terjadi musim gugur dan musim dingin.

Tapi, kedatangan Persephone untuk bertemu kembali dengan ibunya menandakan pembaruan harapan. Itu mewakili kelahiran kembali kemegahan dan kelimpahan yang tak terhitung. Bumi pun kembali menjadi subur.

Komentar