Kisah Pahlawan Mitologi Yunani Kuno, Cyclops Raksasa Bermata Satu

Mitologi83 Dilihat
Cyclops

Salah satu pahlawan terbesar dalam mitologi Yunani adalah Odiseus. Odysseus merupakan Raja Ithaca dan memimpin tentara Yunani ke dalam kemenangan pertempuran di Troy selama Perang Troya. Begitu Odysseus dan anak buahnya memulai perjalanan pulang, mereka tersapu ke berbagai pulau dan bertemu banyak monster. Salah satu monster paling berbahaya yang ditemui Odysseus dan anak buahnya adalah Polyphemus, Cyclops raksasa.

Cyclops atau Kiklops (Yunani: Κύκλωψ) adalah makhluk dalam mitologi Yunani yang bertubuh raksasa dan memiliki satu mata. 

Kiklops yang memang ahli dalam menempa besi kemudian membuatkan petir untuk Zeus, trisula untuk Poseidon, dan helm gaib untuk Hades. Setelah dewa-dewa Olimpus memenangkan perang, para Kiklops bekerja bersama Hefaistos, dewa api dan pandai besi. Salah satu Kiklops yang terkenal adalah Polifemos, yang pernah berkonfrontasi dengan Odisseus.

Menurut cerita yang diceritakan dalam “Theogony” dari penyair epik Yunani Hesiod, para Cyclops adalah anak-anak Uranus (Langit) dan Gaia (Bumi). Titans dan Hekatoncheiries atau Hundred-handers, keduanya dikenal karena ukurannya, juga dikatakan sebagai keturunan Uranus dan Gaia.

Uranus memenjarakan semua anaknya di dalam ibu mereka Gaia dan ketika Titan Cronus memutuskan untuk membantu ibunya dengan menggulingkan Uranus, para Cyclops membantu. Tapi alih-alih menghadiahi mereka atas bantuan mereka, Cronus memenjarakan mereka di Tartarus,  Dunia Bawah Yunani. Uranus memenjarakan para Kiklops di Tartaros bersama Hekatonkhire. Para Kiklops dibebaskan dari Tartaros oleh Zeus yang membutuhkan bantuan dalam perang melawan para Titan. 

Menurut Hesiod, ada tiga Cyclopes, yang dikenal sebagai Argos (“Terang Jelas”), Steropes (“Manusia Petir”), dan Brontes (“Manusia Petir”), dan mereka adalah pandai besi yang terjal dan kuat di cerita selanjutnya yang mereka katakan untuk membantu dewa pandai besi Hephaistos di bengkelnya di bawah Gunung Etna.

Para pekerja ini dikreditkan dengan menciptakan petir, senjata yang digunakan oleh Zeus untuk mengalahkan para Titan, dan mereka juga dianggap telah membuat altar tempat Zeus dan sekutunya bersumpah setia sebelum perang itu.Altar itu akhirnya ditempatkan di langit sebagai konstelasi yang dikenal sebagai Ara (“Altar” dalam bahasa Latin). Cyclops juga memalsukan trisula untuk Poseidon dan Helm Kegelapan untuk Hades .

Dewa Apollo membunuh Cyclops setelah mereka menyerang anaknya (atau disalahkan karena) menyerang anak Aesculapius dengan petir.

Komentar