Mengenal Dewa Matahari Terbit Mesir : Khepri Sebagai Simbol Ciptaan dan Kebangkitan

Mitologi291 Dilihat
Khepri – The Egyptian God of Sunrise

Khepri bahasa Mesir: ḫprj, atau diterjemahkan Kheper , Kheper , Khepra , Chepri ) adalah dewa dengan wajah menyerupai scarab dalam agama Mesir kuno yang menampilkan matahari terbit atau pagi. Selain itu, dia juga bisa mewakili penciptaan dan pembaharuan hidup.

Menurut situs Wikipedia yang telah diterjemahkan ke dalam Bahasa Indonesia. Khepri ( ḫprj ) berasal dari kata kerja bahasa Mesir ḫpr, yang berarti “mengembangkan”, “mewujudkan”, atau “menciptakan”. Dewa itu dihubungkan dan sering digambarkan sebagai kumbang scarab (ḫprr dalam bahasa Mesir). 

Kumbang kotoran muda, setelah bertelur di dalam bola kotoran, muncul darinya dalam keadaan utuh dan dengan demikian dianggap telah diciptakan dari ketiadaan. Orang Mesir percaya bahwa setiap hari matahari juga memulihkan atau diciptakan dari ketiadaan. Dengan cara yang sama seperti kumbang mendorong bola besar kotoran di tanah, Khepri mendorong matahari yang baru keluar dari kegelapan langit. Khepri adalah seorang dewa surya dan dengan demikian terhubung ke matahari terbit dan mitos penciptaan dunia. Dewa dan kumbang scarab mewakili penciptaan dan kelahiran kembali.

Tidak ada kultus yang dikhususkan untuk Khepri, dan dia sebagian besar tunduk pada dewa matahari Ra yang lebih besar . Namun dewa matahari dimasukkan dalam teori kreasionis Heliopolis dan kemudian Thebes. Seringkali, Khepri dan dewa matahari lainnya, Atum , dilihat sebagai aspek Ra: Khepri adalah matahari pagi, Ra adalah matahari tengah hari, dan Atum adalah matahari sore.

Sebagai dewa, empat fungsi utama Khepri adalah pencipta, pelindung, dewa matahari, dan dewa kebangkitan. Keyakinan utama seputar Khepri adalah kemampuan dewa untuk memperbaharui kehidupan, dengan cara yang sama ia memulihkan keberadaan matahari setiap pagi. Kumbang scarab mumi dan jimat scarab telah ditemukan di Kuburan pra-dinasti, menunjukkan bahwa Khepri dihormati sejak awal sejarah Mesir Kuno.

  • Khepri mewakili Matahari yang muncul di cahaya pagi
  • Ra adalah dewa matahari pada tengah hari
  • Atun atau Atum adalah representasi Matahari saat turun di cakrawala atau ke Dunia Bawah di penghujung hari

Jika kita membandingkan kepercayaan ini dengan agama dan mitologi lain, kita dapat melihat tiga bentuk atau aspek dewa Ra sebagai representasi dari Trinitas Mesir. Mirip dengan representasi kuat Tritunggal dalam agama Kristen atau Veda, Khepri, Ra, dan Atun semuanya adalah aspek dari satu dewa utama – dewa matahari.

Asal Mula

Diperkirakan Khepri muncul dengan cara yang sama seperti kumbang scarab muda yang muncul dari bola kotorannya yang sudah terbentuk sempurna.

Dulu orang Mesir kuno berpikir, kumbang memancarkan gerakan matahari dengan menggulirkan kotorannya di atas pasir, itulah sebabnya dewa matahari Khepri diasosiasikan dengan spesies kumbang khusus ini.

Khepri dianggap di bawah peringkat dewa matahari Ra, jadi tidak ada kuil yang dibangun untuknya. Dewa matahari lainAtumdan Khepri sering dianggap sebagai bagian dari Ra. Sebagaimana dinyatakan dalam Kitab Orang Mati, khepri juga terkadang diyakini sebagai bagian dari Atum. 

Secara Pandangan

Khepri digambarkan sebagai sosok Kumbang pembawa Matahari 
Sumber Poto: pattayathailand.ru

Khepri pada prinsipnya digambarkan sebagai kumbang scarab, meski dalam beberapa lukisan makam dan papirus penguburan dia digambarkan sebagai manusia laki-laki dengan kepala scarab, atau sebagai scarab dengan kepala manusia laki-laki yang muncul dari cangkang kumbang. Dia juga digambarkan sebagai scarab dibarquesurya yang diangkat tinggi-tinggi oleh Nun.Jimat scarabyang digunakan orang Mesir sebagai perhiasan dan segel mengacu pada Khepri dan matahari yang baru lahir. Ukiran kumbang menjadi sangat umum sehingga ekskavator menemukannya di seluruh Mediterania.

Dia sangat terkait dengan Netcheru, kekuatan atau energi ilahi, yang diyakini sebagai makhluk spiritual yang datang ke Bumi dan membantu umat manusia, dengan menyampaikan pengetahuan, rahasia sihir, serta kontrol atas alam semesta, pertanian, matematika, dan hal-hal lain yang sifatnya serupa.

Namun, Khepri sendiri tidak memiliki sekte tersendiri yang dikhususkan untuknya. Sejumlah patung kolosal membuktikan bahwa ia memang dihormati di beberapa kuil Mesir, meskipun popularitasnya tidak pernah mencapai popularitas dewa matahari lain, Ra. Ada banyak aspek dari dewa matahari yang agung dan Khepri hanyalah salah satunya.

  • Khepri mewakili Matahari yang muncul di cahaya pagi
  • Ra adalah dewa matahari pada tengah hari
  • Atun atau Atum adalah representasi Matahari saat turun di cakrawala atau ke Dunia Bawah di penghujung hari

Jika kita membandingkan kepercayaan ini dengan agama dan mitologi lain, kita dapat melihat tiga bentuk atau aspek dewa Ra sebagai representasi dari Trinitas Mesir. Mirip dengan representasi kuat Tritunggal dalam agama Kristen atau Veda, Khepri, Ra, dan Atun semuanya adalah aspek dari satu dewa utama – dewa matahari.

Khepri dan Mitos Penciptaan Mesir

Menurut pengetahuan para pendeta Heliopolis, dunia dimulai dengan adanya jurang berair tempat dewa laki-laki Nu dan dewa perempuan Nut muncul. Mereka dianggap mewakili massa asli yang lembam. Berbeda dengan Nu dan Nut sebagai materi atau aspek fisik dunia, Ra dan Khepri atau Khepera mewakili sisi spiritual dunia.

Matahari adalah fitur penting dari dunia ini, dan dalam banyak presentasi Mesir tentangnya, kita dapat melihat dewi Nut (langit) menopang perahu tempat dewa matahari duduk. Kumbang kotoran, atau Kephera, menggulung cakram matahari merah ke tangan Dewi Nut.

Karena hubungannya dengan Osiris, Khepri memainkan peran penting dalam Kitab Orang Mati Mesir kuno . Merupakan kebiasaan mereka untuk menempatkan jimat scarab di atas jantung almarhum selama proses mumifikasi. Diyakini bahwa hati-scarab ini membantu orang mati dalam penghakiman terakhir mereka di depan bulu kebenaran Ma’at .

Dalam Teks Piramida, dewa matahari Ra muncul dalam wujud Khepera. Dia adalah satu-satunya dewa yang bertanggung jawab untuk menciptakan segala sesuatu dan semua orang di dunia ini. Melalui teks-teks ini, menjadi jelas bahwa Kephera adalah pencipta semua makhluk hidup di Bumi tanpa bantuan dewa perempuan mana pun. Nut tidak berpartisipasi dalam tindakan penciptaan ini; dia hanya memberi Khepera materi primordial dari mana semua kehidupan diciptakan.

Komentar